Hadapi Halangan Buat Jadi New Me
Wednesday, 27 December 2017
LIFESTYLE
HADAPI HALANGAN BUAT JADI NEW ME
1

Pernah bertanya-tanya nggak kenapa resolusi selalu berakhir jadi wacana? Dengan siklus case yang selalu sama: we are trying so hard on January but at the beginning of Feb, we completely lose our interest.

 Berdasarkan data dari Franklin Covey, ada 35% orang yang  matahin resolusi tahun baru di akhir Januari. 77 % orang nyerah sebelum mulai ngejalanin resolusinya dan hanya 23 % yang berhasil ngejalanin resolusinya hingga selesai. Buat ngejawab pertanyaan kita, ternyata ada multiple faktor penyebab gagalnya kita ngelakuin resolusi tapi dari sekian banyak. Ini dia 3 faktor yang bisa ngerangkum semuanya.

  1. (Too) Big goals

Sometimes the excitement of making new year resolution ngebuat kita nulisin hal-hal besar dalam daftar target kita. Nggak disadari juga kita mungkin masukin hal yang terlalu besar di daftar. Padahal, as soon as our excitement fades away, hal-hal besar tadi jadi keliatan sulit banget buat dilakuin. Boro-boro nyelesain, buat mulainya aja kita udah males.

What we can doBaby steps. Instead of writing down our big goals, kita bisa mecahnya jadi hal-hal kecil yang ngebawa kita ke tujuan itu. Misalnya ketika kita punya tujuan harus bisa ngeraih body goal kaya seleb panutan. Kita bisa tulisin work out 30 menit/ hari.

  1. No Plan

Sering kali, kita cuma nulis target-target dalam resolusi kita tanpa pernah serius bikin rencana buat menuhin target kita. Ini nih yang bikin resolusi cuma jadi  target tertulis di kertas yang nempel di kamar jadi hiasan.

What we can do: Founder dari ToneItUp.com, Karen dan Karina bilang "You need to create a plan that will help you achieve your goals," Emang lebih gampang buat achive sesuatu ketika kita punya rencana. Segala tahap yang bisa bawa kita ke tujuan jadi lebih jelas. Bikin rencana ini bisa kita lakuin dengan bikin daily goals, kalo merasa berat it’s okay buat bikin weekly goals atau monthly goals. Kita jadi ngerasa terarah dan no more clueless buat ngelangkah ke tahap selanjutnya.

  1. Easy to give up

Dengan banyaknya kegiatan dan kewajiban yang harus kita lakuin, kadang resolusi jadi mudah banget buat ditinggalin. Ngerasa karena beban tugas dan kewajiban dalam hidup udah terlalu banyak, kita jadi gampang nyerah buat lanjutin ngelakuin resolusi kita.

What we can do : Try to make a journal of progress. Di jurnal ini kita bisa nulisin progress dari setiap target dalam resolusi kita. Jangan lupa buat tulisin apa aja yang udah kita achieve. Dengan gini kita jadi mikir berulang-ulang buat nyerah. Karena tiap kita mau nyerah, kita jadi ngerasa sayang dengan segala usaha yang udah kita lakuin atau ketika tau ternyata target kita bentar lagi tercapai.

Comment